Aug 17, 2012

penat tapi masih berdiri.

aku rasa bagus kalau ada orang tampar aku kuat² beritahu yang sekarang ini aku tengah terjun daripada kapal terbang instead of aku pikir yang aku sedang tidur nyenyak.Aku mahu ada orang sepak terajang aku beritahu yang aku sedang duduk dalam duri beracun dan aku bangun daripada mengelamun.Aku nak kalau ada orang tikam aku cakap " hey,kid .hentikanlah mimpi kau.Bakar semua angan kau, kau dah nak mati pun.".

Tapi aku tak percaya.Aku still lagi tak boleh nak terima, macam susah sangat bagi aku nak terima yang burung itu adalah burung.Bukan kapal terbang yang boleh dinaiki.Dah banyak sangat masa terbuang, banyak sangat peluang aku bunuh.Dan dah mati berkali-kali.Tapi masih lagi macam ni.Masih lagi bodoh.Masih lagi chelaka amat.

Tolong.Adakan seorang untuk bunuh aku.

Beri aku satu potensi baru.Untuk aku pijak duri tajam dengan rasa tenang.Bagi aku rasa sikit .Apa itu nikmat realiti.UNTUK DIRI SENDIRI.

P/s : rasa nak buat cerpen raya kalau ada masa.

3 comments:

azax said...

serious aku dok paham

Emma Amir said...

aku rasa kau perlukan teman. yang sanggup dengar semua dan langsung tak prejudis.
Tapi seseorang macam tu bukan senang nak dicari.

dan aku rasa juga,
kau masih mencari sesuatu.

Dan selagi kau tak berjumpa 'sesuatu' tu, kau takkan jumpa bahagia.

Tapi ada satu berita baik,
tak ramai pun yang berjaya jumpa 'sesuatu' tu.

Tapi..
Kalau tak berhujanan, masakan cerah mentari ada makna?

Semoga kau kuatkan hati.

Anonymous said...

azax - hahah.ko mmg jenis tak paham.

emma-hah.memang itu aku harap.