Mar 13, 2012

cerpen 18 sg : " Shuuuh... diam..., anak emak...."





" Imah! Itu kan anak kita !" Jazlan menahan tangan Rahimah daripada memukul bayi mereka.Shamsul yang baru berumur dua bulan diangkat dan didodoi oleh Jazlan supaya dia berhenti merengek.Rahimah menangis.Jazlan melihat dengan penuh sayu.

" Saya dah tak tahan, awak! siang malam dia menangis.Merengek."

" Sabar, ini kan dugaan Tuhan.Semua mak bapak pun ada rasa macam ni.Dulu awak jugak yang nak anak kan? Sabar ya" Jazlan cuba memujuk.Keadaan yang ditunjukkan oleh Rahimah membimbangkan Razlan.Dia sudah banyak hilang sabar selepas kelahiran anak sulung mereka.Rahimah yang dikenalinya kuat sudah mula pudar dengan dugaan zuriat mereka yang pertama.

Shamsul menangis lagi.Kali ini lebih kuat dari sebelumnya.Susu botol yang dibancuh tadi sudah kehabisan.Perlu dibancuh lagi.

" Imah, awak pegang Shamsul kejap. Saya bancuhkan susu " Rahimah mendiamkan diri.Airmata yang berlinang tadi sudahpun kering.Dia pedulikan suruhan Jazlan.Sekali lagi Shamsul bertukar tangan.

Jazlan ke dapur , sambil dia menuang bancuhan ke dalam botol,dia berfikir mengapa tidak Rahimah sahaja yang menyusukan Shamsul.Dia sihat , tidak ada sebarang tanda yang dia tidak boleh menyusukan bayi.Tahap kesihatannya sudah pun diperiksa doktor.Tapi kenapa.Seolah dia tidak dapat terima yang Shamsul adalah darah dagingnya.Jazlan menutup mulut botol susu dan kembali melihat isterinya.

Sekali lagi , seperti sebelumnya , Rahimah melakukan sesuatu yang gila.Dia menekup mulut bayi tersebut dengan tangannya.

"Imah! kan abang dah cakap.Banyak kali dah.Jangan buat macam ni!" Jazlan memegang tangan Rahimah.Sudah banyak kali Rahimah cuba untuk melakukan sesuatu pada anaknya, setiap kali itu juga Jazlan menghalang.Jazlan terpaksa mengambil cuti yang kerap kerana risau akan keselamatan anak dan isterinya.

Mata Rahimah merah dan berlinang.Jazlan mengambil Shamsul dan disusukan.Shamsul diam bila puting botol susu disuapkan.Masuk bulan kedua kelahiran Shamsul, Rahimah seakan tertekan dan terlalu banyak dia menangis dan melakukan perkara gila.Fikir Jazlan , mungkin Rahimah sudah meroyan.Memang sudah banyak Jazlan bersabar dengan Rahimah.Mungkin sayangnya lebih pada Rahimah membuatkan Jazlan kasihan melihat Rahimah begitu.

Rumahtangga mereka sudah didirikan 6 tahun,dan masuk tahun ke-enam ini baru dikurniakan cahaya mata.Jika dulu anak pertama mereka tidak mati dalam kandungan, mungkin emosi Rahimah tidak seteruk ini.Dia banyak bermurung dan menangis sejak kandungan pertama mereka tidak sempat bernafas ketika lahir.Hinggalah anak kedua mereka ,Shamsul melihat dunia.Rahimah kembali ceria.Tetapi ceria dijiwanya tidaklah lama apabila masuk minggu ke dua, Shamsul menangis tidak berhenti.Naluri keibuan Rahimah cuba memujuk Shamsul sebaik mungkin tapi tiada apa yang dapat dilakukan.

Hingga ke satu tahap Rahimah terfikir mungkin masalahnya akan hilang jika dia dapat mendiamkan Shamsul.Gegendang telinga sudah terlalu kebas mendengar riak tangis Shamsul setiap hari.Pagi , petang dan malam.Masuk sebulan umur Shamsul , Rahimah sudah tidak tahan akan karenah Shamsul.

Sehingga suatu malam, Rahimah bangun pada waktu tengah malam.Dia membawa sebuah batal disisi menuju ke kamar kecil Shamsul.Baru dia mengangkat bantal untuk menekup muka kecil Shamsul, dia berteriak dengan kuat.Jazlan terbangun menuju ke arah Shamsul.Didodoikan Shamsul dengan perlahan.Shamsul kembali diam dan tidur.

Rahimah menangis dan menceritakan pada Jazlan peritnya dia menjaga Shamsul.Kenapa setiap kali Shamsul diam apabila di pangkuan Jazlan, sedangkan dia ibunya? Dia sudah tidak tahan melihat Shamsul.Sungguh menyeksakan.Tapi Jazlan juga tidak dapat berbuat apa.Dia pun sudah banyak berkorban masa untuk anak dan isterinya.Sudah dua surat amaran yang diberi majikannya.Tapi mungkin kerana kualiti kerjanya bagus, dia dipertimbangkan.

Sejak daripada malam semalam Shamsul tidak merengek.Sejak disuapkan susu tin jenama ' Ben 10 ultimate aliens ' yang baru dibeli Jazlan , dia tidak banyak menangis seperti sebelum ini.

Pukul 7 pagi.Hari ini cuti bagi Jazlan.Mungkin dia boleh menjaga Shamsul dan meringankan beban isterinya.

" Kring....kring..." , telefon bimbit Samsung Shamsul berbunyi.

" Sol , hari ini kau masuk kerja boleh? Urgent...boss kata ada masalah syarikat, " Yusuff menelefon.

" Ish , kacau betul .Baru nak cuti sikit.Okay-okay , aku ke sana ".

Dia terpaksa bersiap untuk bekerja.Terpaksa meninggalkan Imah dan anaknya sekali lagi.Sekali lagi hatinya berasa tidak tenteram tatkala dia meninggalkan rumah.

Dua puluh minit kemudian , Shamsul menangis kembali.Kuat.

Rahimah duduk memandang ke luar Jendela.Dia bangun dengan perlahan.Ke dapur.

Hari itu , Jazlan bernasib baik cuma masalah kecil di pejabat.Rakannya merupakan seorang yang cepat mengelabah.Benda yang kecil mungkin boleh menjadi besar bila diberi pada Yusuff .Pukul empat setengah, Jazlan tiba di rumah.

Dia memberi salam.Tidak berjawab.Pintu juga tidak berkunci.Jazlan memanjat anak tangga naik ke atas, ke bilik.Melangkah masuk ke bilik , dia tergamam.Tidak terkata apa.Melihat Rahimah sedang memotong kaki kiri Shamsul dengan rakus.Kepala Shamsul berada tidak jauh daripada Rahimah yang sedang duduk.Terpisah daripada badan kecilnya.Darah melimpah memenuhi lantai.Tangan kanan Rahimah memicit-micit bahagian usus kecil Shamsul yang sudah dikeluarkan manakala kakinya memijak perut anak kecil itu sehingga berdecit bunyinya.

Rahimah mengigit kaki kiri Shamsul yang baru dipotong.Berbunyi jari kaki yang patah dimulutnya.Dia memandang suaminya , Jazlan.

" Awak .....anak kita dah diam wak....dia dah diam..." Airmata Rahimah mengalir menitik ke lantai.Bercampur darah.Dia tersenyum.


6 comments:

Farie said...

postpartum blues.! kejadian benar ni.

KiD said...

ada eh? aku tak tahu.

kLiPKeRt@sPiNk said...

Extreme giler!

ciklulu said...

apa masalah dia sampai nak buat macam tu? kejam sungguh.

KiD said...

klip kertas - tak ckup lagi ni.nak best baca kat kontrolhisteria.blogspot.

Cik lulu- meroyan mungkin.hahah.cerita je cik lulu.

Anonymous said...

suka cte gila gini....