Nov 24, 2011

cerpen : kakiku bukan di bibirmu bhgn 2

link ke bahagian 1

Tidak dapat menerima kenyataan tersebut,Radhi menjerit dan meraung sekuat hati.Kaki yang sudah 24 tahun bersamanya kini telah pergi meninggalkan tanpa mengucapkan selamat tinggal.Dia meraung bagaikan kehilangan insan penting yang bernyawa.Julia ketika itu tergamam.Tidak pernah dia melihat muka Radhi yang memaparkan kekecewaan sebegitu.Dia terdiam dan tidak berkata apa.Seakan dia faham apa yang dialami Radhi.Tapi sebenarnya dia tidak.Dia tidak pernah memahami Radhi.Dia juga tidak pernah menyukai Radhi sebenarnya.

Radhi yang selama ini cuma peneman Julia di kala dia merasa kesunyian teringat akan kekasih lamanya.Radhi cuma dijadikan tikus makmal Julia.Cuma penghilang rasa sedih dan badut sarkas tak diiktiraf untuk menghiburkan hati Julia.Atau cuma tukang bawa barang masa Julia membeli belah.Tak pernah Radhi lekat di hati Julia.Tidak pernah dia terfikir yang mungkin Radhi boleh dijadikan penamat dan teman hidup bujangnya.

Dua hari selepas insiden itu,Radhi tidak lagi seriang dulu.Dia banyak bermenung dan membuatkan ibu serta adik beradiknya yang lain risau.Julia juga sudah tiada.Cepat sungguh dia meninggalkan Radhi dan senang sungguh dia pergi dengan tidak membuat lakonan seperti drama melayu yang kebiasaan.

"Awak ,saya rasa awak dah tak sesuai untuk saya.Awak pula dah cacat.Saya harap awak mati cepat.Bye!"

Tergiang lagi ayat itu di telinga Radhi setiap kali dia teringat akan Julia.Tidak terkata bagaikan menangkap seekor ayam jantan yang berbulu,ayam tak dapat, tangan pula berbau tahi.Tidak ada berlakon,tidak ada putar belit , cuma ayat terus terang dilemparkan oleh Julia ke muka Radhi.Mengenangkan kakinya dan mengenangkan Julia , membuatkan Radhi seakan dilempang oleh seekor babun kelaparan.Terdiam dan tak terkata.

Sudah sebulan Radhi bermenung.Itu rutin hariannya.Dia cuma duduk di atas kerusi roda dan melihat ke jendela luar rumahnya berjam-jam.Tidak bercakap.Tidak menunjukkan sebarang emosi.Cuma bermenung dan kadang airmatanya menitis.Sudah puas emak dan adik beradiknya memujuk Radhi tapi tidak pernah berjaya.Dia seakan hilang semangat.Hilang segala.Mungkin juga Julia yang kejam atau Radhi yang tidak cukup tabah menghadapi dugaan.

Masa yang dihabiskan Radhi setiap kali dia bermenung mengenangkan kaki yang pernah digunakan untuk bermain futsal dahulu.Juga masa yang banyak dihabiskan dengan Julia.Sungguh selesa dan sungguh bertuah dia rasa bila bersama Julia.Banyak perubahan yang dibawanya kepada Radhi sehingga Radhi bukan lagi menjadi Radhi yang dahulu.Julia mengubah arah tuju hidup Radhi.Tapi ular tetap ular , ular takkan berubah menjadi burung merpati.Radhi yang malang tertipu dengan Julia yang pandai mempergunakan orang lain.Mungkin juga Radhi bukan yang pertama.

Suratkhabar hari minggu dipegang Radhi.Diselak satu persatu sambil dia memerhati langit petang kemerahan.Dia melihat kembali muka hadapan.Terpapar tajuk berita ' anak dato ditangkap mengedar dadah ' .Entah kenapa secalit senyuman terpapar di riak muka Radhi.Dia seakan puas.

Nov 15, 2011

cerpen : kakiku bukan di bibirmu

Radhi terbangun daripada lelap nya.Dia melihat kedua kakinya.Ternyata segala yang dialami tadi hanya mimpi semata.Mimpi yang mungkin amat bermakna baginya jika ia menjadi kenyataan.Dia memegang tayar pada kerusi roda dan berlalu pergi daripada jendela bilik untuk ke dapur.

Sudah dua bulan Radhi berkerusi roda.Sudah dua bulan juga dia bermurung menghadapi dua dugaan hidup yang amat sukar.Ketika doktor memberitahu yang kakinya mungkin tidak dapat digunakan lagi kerana saraf tunjang di kaki sudah hancur dan juga ketika Julia memberitahu dia sudah tidak boleh bersama Radhi lagi.

Sudah hampir setahun Radhi mengenali Julia atau nama sebenar beliau Julia binti Dato Juli.Seorang anak kenamaan dan graduan jurusan perniagaan MLM profesional.Dia bertemu Radhi seorang posmen jalanan yang menghantar surat daripada rumah ke rumah.Insiden yang meretakkan hubungan mereka berdua bagai aur dengan tebing bermula ketika Julia meminta Radhi menghantar dia pulang kerana kereta mahal nya rosak terlanggar batu kerikil.

Hari itu, cuaca yang secerah pencerah kulit berjenama sanselk bertukar hujan lebat secara tiba-tiba seperti adegan filem-filem melayu yang biasa.Julia menelefon Radhi yang ketika itu sedang berhadapan dengan seekor anjing jenis chihuahua untuk meletakkan sekeping surat ke dalam kotak surat tuan rumah tersebut.Ternyata kegarangan anjing tersebut telah menduga keberanian Radhi sebagai seorang posmen yang bertopi keledar.Setelah dua panggilan yang dibuat,Julia masih tidak dapat menghubungi Radhi.

Dia bergegas menuju ke sebuah pondok bas yang secara tiba-tiba wujud seperti adegan filem melayu yang biasa.Kali ini dia mencuba lagi menelefon Radhi.Panggilannya kali ini dijawab.Kebetulan juga Radhi berada di pondok bas yang berdekatan.Julia memujuk Radhi untuk menghantarnya pulang dan mengadu yang kereta mahal nya rosak.Kasihan Radhi mendengar aduan kekasihnya itu,dia tekad mengharungi hujan lebat yang dituruti guruh dan petir bersama salji menuju ke arah Julia.

Ketika dia sampai di situ,Julia sudah basah kuyup.Radhi yang mengharungi hujan tidak pula basah kuyup.Cuma basah sahaja.Mungkin nama datuk Julia kuyup ,fikir Radhi.Secara kebetulan juga Radhi membawa dua topi keledar bagaikan drama melayu.Dia memecut lacu ke arah Taman Tunas yang terletak tidak jauh daripada pondok bas tersebut.Demi Julia dia sanggup mengharungi hujan lebat bersama salji tersebut berbekalkan motosikal yang dipinjam daripada pejabat.

Dengan tiba-tiba seorang penjual aiskrim muncul di tengah jalan.Radhi sudah tidak dapat mengelak lagi.Meter motosikal tersebut telah menunjukkan tanda amaran dan telah melebihi had laju yang mencecah 327 km/j.Radhi juga telah cuba membrek menggunakan kakinya sendiri kerana dia terlupa yang motosikal mempunyai brek kaki yang disediakan.Akibatnya kaki Radhi tercampak jauh.Julia yang ketika itu tersenyum kerana dia memikirkan bahawa Radhi sengaja melakukan aksi lasak.Cubaan untuk mengelak penjual aiskrim itu mengakibatkan motosikal,Radhi,Julia dan seekor kucing yang entah daripada mana terseret sejauh 2 km di tengah jalan.

Penjual aiskrim itu pula berlalu dengan gembira sambil mengangkat tangan membuat isyarat fak selama dua minit ke arah Radhi.Radhi mengerang kesakitan.Kucing yang entah daripada mana itu pun memeow kesakitan.Motosikalnya juga berbunyi menandakan sakit kerana papan plat telah patah.Cuma Julia yang terselamat tanpa sebarang calar dan kerosakan.

Ramai orang berkerumun ke arah Radhi dan Julia untuk mengambil gambar dan merakam video.Ada juga yang secara spontan menjadi wartawan tidak bertauliah.Radhi mendengar sayup-sayup suara Julia , motor dan kucing.Kemudian, dia tidak sedarkan diri.Setelah berada di hospital selama dua hari Radhi membuka matanya.Dia terkejut kerana dia tidak berada di wad ICU tapi sebaliknya wad kanak-kanak spastik.Secara tiba-tiba juga seorang doktor perempuan yang memakai baju doktor ke arahnya.Julia bersama doktor perempuan yang memakai baju doktor itu ke arah Radhi.

Doktor itu kemudian mengumumkan yang kaki Radhi tidak dapat diselamatkan.Radhi yang terkejut menyelak kain yang menutup kakinya.Dia hairan dan bertanya kepada doktor kenapa kedua belah kakinya hilang sedangkan yang cedera cuma satu.Doktor perempuan yang berbaju doktor itu tersenyum dan memberitahu yang dia tersilap potong sambil menunjukkan muka kiut yang seksi.

...bersambung..