Aug 29, 2011

cerpen raya - Cinta itu buta dan mengerutu.



Hari ini Amron cukup gembira kerana dia mendengar khabar daripada pihak atasan ,akan ada pekerja baru yang masuk ke bahagian dia bekerja.Seorang perempuan.Sudah lama Amron menunggu seorang rakan sejawat yang boleh dijadikan peneman.Akhirnya permintaan dia diluluskan.Tidaklah Amron berseorangan lagi di makmal tempat dia bekerja.

Amron tertanya-tanya bilakah rakannya itu masuk.Comel kah dia seperti Lisa Surirumah? Kiut kah dia seperti Justin pili berbibir walaupun Amron sangat benci akan manusia Justin itu.Kegembiraan dalam hati nya tidak dapat tertahan lagi.Apabila terdengar rakan sejawat nya itu seorang perempuan,Amron terfikir untuk mencuba nasib setelah lama dia membujang.Sungguh tinggi nafsu si Amron bagaikan lipas kudung berkelamin.

Amron bekerja di Jabatan kajian biologi untuk kajian berkaitan dengan haiwan.Di situ juga penghasilan klon dan ujikaji haiwan gabungan manusia dijalankan.Pusat biologi tersebut terletak di tengah pusat bandar.Seperti hari-hari biasa,Amron tidak lah sesibuk staff lain kerana tugas kerjanya hanya berkisar tentang pemerhatian dan mencatat rekod ujikaji.Ada juga staff yang bekerja di bahagian penyantuman DNA iaitu penggabungan antara DNA haiwan ,manusia , jin dan tumbuhan untuk menghasilkan baka baru.Banyak hasil kajian tidak berjaya untuk hidup.Amron bernasib baik kerana dia tidak perlu melihat bagaimana manusia berkepala kuda menjerit apabila disuntik.

Seperti hari yang biasa,Amron duduk dalam makmal keseorangan.Melihat kawasan makmal yang terlalu biasa membuatkan Amron bosan.Entah bagaimana dia tertidur.Jam sudah menunjukkan pada pukul enam petang.Sudah lewat.Staff-staff yang ada di situ sudah pulang.Sudah senyap sunyi makmal itu.Tiba-tiba dia terperasan ada orang lain di dalam makmal.Dia tidak keseorangan lagi.Ada staff baru yang tiba menemaninya.Izmeen nama yang tertulis di tag namanya.Seorang gadis yang ayu dan cantik dan ayu.Gadis tersebut memandang Amron dan bertanya,

"Awak Amron kan ? Saya Izmeen.Staff baru bahagian ni.Maaf,tadi saya nampak awak tidur.Saya tak nak kacau.Selamat berkenalan ya." Katanya sambil tersenyum manis.

"Ah...ya ,Jadi awak satu makmal dengan saya? " Memandang wajah gadis tersebut membuatkan Amron terketar-ketar untuk bertanya.Dia terasa di awang-awangan walaupun dia bukan bernama Awang.Matanya tidak berganjak daripada memandang wajah gadis tersebut.Mungkin Amron sudah jatuh cinta pandang pertama.

" Ya. Saya ditugaskan kat sini.Er..air liur basi kat pipi awak tu ".Tegur Izmeen sambil jari menunjukkan ke arah pipi Amron.

" Oh. " Tangan Amron tergesa-gesa mengelap pipinya yang penuh air liur basi akibat tertidur tadi.Kemudian Izmeen tergelak kecil disambut dengan Amron yang ketawa akan dirinya sendiri.Tak sangka perkenalan mereka begitu indah buat Amron.Mungkin ini gadis yang dicarinya?

Esoknya,Amron semakin ceria dan bersemangat dengan kedatangan Izmeen.Dia tidak lagi merasa bosan berada si makmal tersebut.Terasa makmal itu bagai pusat hiburan pula.Amat asyik.Dan hubungan Amron dengan Izmeen pun semakin rapat dari hari ke hari.Hati Amron bagai berbunga-bunga chrysanthyemum.

Hingga satu ketika, seorang lagi staff baru ditugaskan ke unit itu.Lelaki pula tu.Amron semakin cemburu walaupun belum lagi bersua muka dengan staff baru yang didengarnya itu.Dia risau Izmeen akan beralih arah kerana Amron belum sempat lagi meluahkan perasaan pada Izmeen.Sungguh kuat cemburu Amron sehingga dia berfikir yang bukan-bukan tentang rakan barunya itu.

Sudah sebulan mereka bertiga ditugaskan bersama.Amron semakin benci akan staff baru itu kerana Izmeen lebih rapat dengannya berbanding Amron.Mereka pula kerap ditugaskan bersama untuk melihat hasil ujikaji di makmal lain.Semuanya atas arahan pihak atasan.Amron tidak dapat berbuat apa-apa melainkan menyimpan dendam dan geram pada rakan sejawatnya.Izmeen pula sudah berpaling tadah ke arah staff baru itu membuatkan Amron lebih cemburu.Tanggapan pertama nya betul.Sakit hati Amron bertambah-tambah.

Sampailah satu masa,Izmeen telah terlanjur dengan staff baru itu.Hati Amron hancur apabila mendengar berita tersebut.Tidak disangka rupanya begini balasan yang dia dapat menyukai gadis tersebut.Hatinya luluh.Dia tidak dapat berbuat apa-apa.Perasaan kecewa menebal di hatinya membuatkan fikiran Amron sudah tidak waras.Hati nya bagai retak dan berkecai di hempap ahli sumo.Dia nekad mengambil keputusan seterusnya.Sebuah pistol diletakkan di dahi,

"Selamat tinggal dunia." Air mata mengalir di pipi Amron lalu dipetik nya picu.

"BANG!!!" Riwayat Amron berakhir di situ.Di makmal tempat dia mengenal Izmeen.

Esok pagi,Dr.Sherlock masuk ke makmal lebih awal daripada biasa.Setelah kad staff di sisipkan di alat pengesan,dia bergegas ke makmal penyelidikan 2B.Kot putih disarungkan ke badan dan sarung tangan dipakai.Dia membuka sedikit tingkap dan melihat spesimen ujikaji yang dibuatnya.Alangkah terkejut Dr.Sherlock apabila seekor daripada tiga ekor katak untuk ujian pemerhatian nya telah mati dalam keadaan berdarah.Ada sebiji pistol mini bersaiz 2sm di sebelah katak yang mati terlentang itu.Belum sempat Dr.Sherlock mencatat rekod ujian pemerhatian yang dibuatnya.

Ya,Amron cuma seekor katak ujian makmal yang tidak berfikir panjang.Jika dia tidak mengenal Izmeen pun,mungkin dia akan mati dijadikan bahan ujikaji Dr.Sherlock.Di penjuru bekas kaca itu terdapat segumpal telur katak yang sudah disenyawakan.Dr.Sherlock tersenyum.Buku rekod dibuka dan dicatit- " spesimen pertama -mandul ".




4 comments:

una din said...

mesti dr shrlock kecewa sbb xsmpt nk menyelanjurkan armon dgn izmeen. hahaha

KiD said...

una udin -amron yang kecewa sebab tak dpt nak menelanjurkan dirinya.

mr edz said...

selamat hari raya..

KiD said...

selamat hari raya jugak encik edz.